?

Log in

amuk dan beauty [entries|archive|friends|userinfo]
Muhammad Abdullah

[ userinfo | livejournal userinfo ]
[ archive | journal archive ]

Links
[thoughts| aiman salmi johnpilger harith ustaz ]
[foto jedi| iridie juli bazuki jamesnachtwey ]

Idea. [Jan. 30th, 2012|09:04 am]
Muhammad Abdullah

Bismillahirrahmanirrahim-dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.
Tujuan artikel ini ditulis setelah penulis berfikir dan terus berfikir mengenai survival. Ya, survival cari makan, survival bayar hutang, survival kerjaya, survival keluarga, survival cita-cita, survival ummah dan entah apa lagi. ketika mencari idea survival, terfikir bagaimana idea itu muncul.
Target penulisan ini dengan harapan pembacanya adalah di kalangan melayu muslim Malaysia khususnya. Sebab artikel ini ditulis dengan menggunakan bahasa melayu dan penulis adalah seorang warganegara Malaysia. Penulis akan mengupas isu-isu “idea” dari perspektif Islam, perihal semasa tanah air dan dunia. Tetapi sekiranya ‘target audience’ di atas ingin menyebarluaskan kepada mana-mana golongan atau menterjemahkan kepada bahasa lain atau ingin memberikan pendapat, ianya amatlah dialu-alukan.
Terdetik di dalam kepala ini darimana datangnya perkataan “idea”. Ya, idea. Atau dalam bahasa melayunya; buah fikiran. Pada tahun 1997, Dato’ Sri Anwar Ibrahim di dalam ucapannya menyebut idea dengan bunyi ‘ide’. Seperti di Indonesia. Ditambah lagi dengan generasi baharu masyarakat melayu Malaysia tidak lagi asing dengan perkataan “idea” kerana keterbukaan Malaysia di dalam menerima bahasa asing untuk diletakkan ke dalam Kamus Dewan.
Persoalan berikutnya, dari manakah datangnya idea ini. Idea tercetus dari kepala otak kita. Kepala otak kita datang dari mana? Dari mak kita. Mak kita datang dari mana? Dari nenek kita dan begitulah seterusnya sampai Nabi Adam alaihissalam. Nabi Adam datang dari mana? Tentulah tuhan yakni Allah yang menciptakannya dan secara logiknya, tiadalah yang di luar kekuasan tuhan.
Namun manusia yang sombong mengatakan tuhan itulah idea yang diada-adakan oleh kepala otak manusia. Apakebodoh otak-otak songsang orang seperti ini memikirkan tuhan itu adalah idea manusia seperti Lenin dan seumpamanya. Orang-orang atheis jangan dilayan sampai kiamat sekiranya tak mahu otak kita korup dan rosak seperti mereka, kecuali untuk berdakwah kepada mereka dengan ilmu yang cukup dan berhikmah.
Jadi kita tentu tertanya-tanya jika idea ini datang dari tuhan, tentulah kita akan lakukan yang baik-baik saja. Takkan wujudlah idea-idea yang mengarut seperti mengebas wang zakat atau makan duit lembu atau menjaja video lucah atau yang dahsyat seperti idea bersumpah mengaku diliwat 9 kali pada khalayak ramai atau menjual agama atau lebih teruk mengatakan tuhan itulah sebenarnya idea. Sabar dahulu…
Mari kita lihat kehebatan idea. Semua orang boleh memberikan idea untuk membuat sebiji bangunan. Senang sahaja nak menggambarkan bentuk bangunan yang hebat dan berprestij. Tetapi dalam rangka melaksanakan idea anda itu memakan belanja yang besar dan pengurusan yang memerlukan perincian serta perancangan yang serba serbi. Dengan tenaga kerja yang banyak dan memakan masa yang lama. Ah, senang cerita memang susahlah.
Mengikut ‘V’, idea digambarkan secara berikut;
We are told to remember the idea, not the man, because a man can fail. He can be caught, he can be killed and forgotten, but 400 years later, an idea can still change the world. We've witnessed firsthand the power of ideas, We've seen people kill in the name of them, and die defending them... but you cannot kiss an idea, cannot touch it, or hold it... ideas do not bleed, they do not feel pain, they do not love
*kita diingatkan untuk mengingati idea, bukan tokoh kerana manusia boleh gagal. Manusia boleh ditangkap, dibunuh atau dilupakan. Tetapi 400 tahun kemudian, idea masih boleh merubah dunia. Kita melihat dengan mata kita sendiri tentang kuasa idea itu. Kita melihat manusia membunuh atas namanya (idea), mati mempertahankannya…tetapi anda tidak boleh mencium idea, menyentuhnya atau memegangnya…idea tidak akan luka, ia tidak akan merasa sakit, ia tidak akan menyintai* (terjemahan) - Ada sedikit kebenaran di situ.
Kita selalu dengar seorang penulis yang ketandusan idea dan tidak dapat menulis novel cintanya. Atau seniman-seniman yang naik di rumah rehat mereka di Janda Baik untuk mencari idea. Atau pelajar-pelajar yang menghisap rokok macam orang gila untuk mencari idea menyiapkan ‘assignment’ atau orang banyak idea selalunya isap curut. (eh, ada ke macam tu?). sedarkah kita bahawa usaha untuk mencari idea itu berkait rapat dengan perbuatan kita. PERBUATAN atau orang arab cakap ‘amal’.
Ya, amalan yang baik membuahkan idea yang baik. Sama seperti pekerja yang baik, tentunya akan disayangi oleh majikannya lalu memberikan gaji+imbuhan yang bagus. Begitu jugalah kehidupan seorang muslim. Sekiranya rajin untuk solat berjemaah atau bangun solat malam atau bersedekah dan melakukan perkara baik, nescaya tuhan akan memberikan idea yang baik manakala manusia yang berharap rokok sebagai teman mencari idea, nescaya hanya syaitan yang datang menumpang mengembangkan idea-idea yang cantik menjadi huduh seperti jalan cerita Ombak Rindu atau filem-filem melayu yang mengarut. Opss. – tapi ramai yang sukaaaa tengok Ombak Rindu. - yang suka tengok Ombak Rindu itu juga ideanya juga sama seperti pembikin filem. (maaf).
Kita lihat firman Allah di dalam surah Al-Ankabut pada ayat yang terakhir;
 “Dan orang-orang yang berusaha dengan bersungguh-sungguh kerana memenuhi kehendak agama Kami, sesungguhnya Kami akan memimpin mereka ke jalan-jalan Kami (yang menjadikan mereka bergembira serta beroleh keredaan); dan sesungguhnya (pertolongan dan bantuan) Allah adalah berserta orang-orang yang berusaha membaiki amalannya.”
Nah. Inilah bukti Allah yang memberikan idea yang baik kepada manusia sekiranya manusia itu baik amalannya. Bagaimanakan amalan yang baik? Amalan yang baik menurut definisi para ulama’ salafussoleh (otai-otai terdahulu yang bersama Nabi sollallahualaihiwasallam dan para pengikutnya) adalah 1. Ikhlas kerana Allah dan 2. Mengikut sunnah rasulullah. Inilah contoh amalan yang baik.
Namun, kita masih kurang percaya lagi kerana dengan menyerah diri secara penuh kepada Islam akan menyebabkan kita mundur atau tidak ‘style’ katanya. Yelah, tengok je lah dengan baju yang tidak berfesyen (longgar dan warna tidak menarik) dan tudung labuh. Seluar senteng berjanggut. Tak pakai Gucci atau Prada. Nama tak ‘up-to-date’ seperti ‘Omar’ atau ‘Fatimah’ atau banyak sebab lain yang idea kita tidak dapat terima pada hari ini. Itu semua dari syaitan. Kalau tak percaya kita boleh buka buku “Al-Bidayah wan Nihaayah” (Permulaan dan Pengakhiran) yang ditulis oleh Imam Ibnu Kathiir rahimahullah bagaimana syaitan memperdaya manusia untuk menyembah berhala.
Bagaimana berhala boleh wujud dalam sejarah manusia? Ianya mula wujud pada zaman Nabi Nuh alaihisalam. (beberapa generasi je setelah Nabi Adam) Di dalam surah Nuh pada ayat yang 23:
 "Dan (ketua-ketua) mereka (menghasut dengan) berkata: `Jangan kamu meninggalkan (penyembahan) tuhan-tuhan kamu, terutama (penyembahan) Wadd, dan Suwaa', dan Yaghuth, dan Ya'uuq, serta Nasr."
Wadd, Suwaa’, Yaghuth, Ya’uuq dan Nasr itu adalah nama berhala. Siapakah mereka ini? Mereka ini adalah orang-orang soleh yang wujud sebelum Nabi Nuh. Mereka ini adalah para du’at yang sering memperingati kaumnya untuk berbuat baik. Setelah mereka mati, maka datanglah syaitan kepada kaum yang jahil itu lalu menghasut mereka untuk membina arca-arca orang soleh ini agar bisa jadi peringatan kepada kaumnya apabila melihat kepada arca itu. Lalu syaitan meninggalkan mereka selama sepuluh generasi. (syaitan itu sangat penyabar) dan apabila generasi ke sepuluh itu sudah lupa akan tujuan asal arca itu dibina, maka syaitan datang kembali kepada mereka dan mengatakan, inilah tuhan mereka lalu mereka menyembahnya.
Inilah salah satu contoh idea yang ditipu syaitan. kita diheret perlahan-lahan ke arah kesesatan dan kesesatan yang sedia ada itu kita pertahankan beriya-iya.Ikhlas tu sudah ada, tetapi tidak mengikut sunnah boleh menyebabkan amalan tersasar dan menyimpang.minta berlindung daripada perkara-perkara seperti ini.
fuh.....berbalik pada otak kita semula.amat cantik tuhan jadikan cara kita berfikir dan mengolah dan meneroka otak ini.maha suci tuhan tidaklah engkau menjadikan segala sesuatu ini sia-sia dan jauhkan kami dari azab api neraka.idea adalah apa yang tuhan berikan kepada manusia. lalu tuhan turunkan manual bagaimana menggunakan otak dan menguruskan perihal dunia ini; iaitu Al-Quran dan As-Sunnah.
perhatikan ayat ini;
"Maka sesiapa yang Allah kehendaki untuk memberi hidayah petunjuk kepadanya nescaya Ia melapangkan dadanya (membuka hatinya) untuk menerima Islam; dan sesiapa yang Allah kehendaki untuk menyesatkannya, nescaya Ia menjadikan dadanya sesak sempit sesempit-sempitnya, seolah-olah ia sedang mendaki naik ke langit (dengan susah payahnya). Demikianlah Allah menimpakan azab kepada orang-orang yang tidak beriman." [6:125]
kita dah ada guideline dalam bagaimana terdetik untuk mendapatkan idea yang baik. lapangkan dada untuk meneliti ayat-ayat tuhan, majlis ilmu, ibadah dan lain-lain dari cabang-cabang Islam. ini adalah permulaan hidup yang baru. idea baru,hidup barulah.
kemudian kita kembali kepada tuhan mengikut rentak kesedaran kita.kita tahu berapa laju kita berlari dan berapa banyak kesungguhan yang kita berikan. Abu Ismail Al-Ansari Al-Harawi Al-Sufi di dalam kitabnya Manazil As-Saaireen (Stesen-stesen Pengembara) meceritakan bahawa manusia mempunyai 100 stesen yang perlu ditempuhinya untuk kembali kepada tuhan. stesen yang pertama adalah "al-yaqadhah" iaitu "the waking up" atau kesedaran. apabila hati ini benar-benar terdetik bahawa kesedaran untuk kembali kepada tuhan itu, anda telah berada di stesen yang pertama di dalam perjalanan ini. stesen seterusnya adalah "azm" atau azam.bilamana hati ini telah memilih untuk menempuh jalan menuju kepada tuhannya yang Maha satu. 
idea yang baik akan sentiasa membuahkan perkara yang baik dan jaminannya adalah syurga insya-allah. idea yang jahat atau sesat sentiasa berakhir dengan padah membawa ke nereka wa'iyazubillah. idea yang baik ialah segera untuk mendapatkan pengampunan dari tuhan setiap masa. 
idea.
LinkLeave a comment

pffttt [Dec. 8th, 2011|03:33 pm]
Muhammad Abdullah
bismillah wa solaatu wassalaamu ala rasulillah,

its been a while in here since i last wrote. i have something to write but i dont know shall i write it. working in HR are indeed stressful because are dealing with high discreetness and complexion of human nature. from what I've learn in this particular area is companies or corporation is no better than mafia. why i've said that? first of all, the company is manage by what we call 'the management'. the management consist of a group of person whos been working on a company interest basis. to them, the company is their god. they dont really care about their employees' or rather treat them like a proper human.

let me tell you what kind of person i'm dealing with. i dealt with racist, fascist and unjust people with power. 
LinkLeave a comment

perjuangan [Sep. 25th, 2011|11:39 am]
Muhammad Abdullah
bismillahi walhamdulillah.

wassolaatu alaa rasulillah.

semua kita tahu ceritera kisah perang di Iraq sekitar awal 2003. revolusi media yang melonjak bagi Aljazeera dan media Arab. terus mencelikkan mata ummat manusia separuh dunia dan mengoncang jiwa-jiwa mereka yang masih muda.

terima kasih saya ucapkan kepada Aljazeera, Al-Arabiya, CNN, BBC, Reuters dan lain-lain. separuh bumi menyaksikan perang secara 'live' selain dari layar perak. liputan secara jarak dekat dapat kita ikuti dan reaksi masyarakat dunia juga turut diberi liputan.

realiti perang sememangnya amat hodoh, busuk, jijik, hina, kotor dan segala elemen yang membuatkan manusia meluat dan benci kepadanya. sebagai 'orang luar' yang menyaksikan liputan tersebut, kita dapati bahawa perang adalah perkara yang tidak berperikemanusiaan. ianya adalah fitrah manusia.

ya, bertepatan dengan ayat tuhan;

"Kamu diwajibkan berperang sedang peperangan itu ialah perkara yang kamu benci;..." (2:216) 

lalu perkataan 'juang' bergema seluruh alam dalam format yang tegas. simpati dan empati bergelimpangan mengisi hati manusia di dalam dan luar Iraq.

hati tersentuh, mulut mengomen dan mata melihat. apa yang akal fikirkan?

kini sekali lagi kita menyaksikan peristiwa timur tengah yang tak pernah lekang dari kontroversi ke satu kontroversi yang menjadi tumpuan utama stesen televisyen seluruh dunia.kebangkitan rakyat memenuhi seluruh corong panca indra. lalu sekali lagi revolusi media mendapat tempat dikalangan masyarakat am di alam facebook, twitter dan segala jaringan sosial memainkan peranan penting. dengan pendekatan wartawan yang lebih berani dan kecanggihan teknologi, kita mampu melihat perang dengan jarak yang lebih dekat.
lalu kali ini slogan 'syahid' lebih kerap dan jelas terpacul dari setiap mulut mereka yang tampil di kaca tivi. ramai mereka yang memperkatakan tentang syahid. apa itu syahid?

Hari ini

pagi seperti biasa saya menalakan 101.70 fm untuk berita dunia. selepas laporan mengenai Palastin diterima sebagai anggota negara yang sah oleh PBB (UN), siaran di teruskan dengan slot program 'Witness'.

rancangan yang dipaparkan pada kali ini adalah mengenai sekumpulan kecil rakyat Iraq yang 'berjuang' melalui pentas teater. rancangan ini dimulai dengan satu babak konflik rakyat pasca peperangan yang sedang bertegang leher membeli barang dapur.babak tersebut berjaya dilakonkan dengan penuh emosi; terpekik dan terlolong. seorang lelaki Iraq yang tertekan ketika hendak membeli 'laban' (sejenis susu masam yang berwarna putih). setelah diberitahu bahawa laban telah kehabisan stok, maka beliau meminta laban yang berwarna hitam.(memang tak ada lah!)

ironinya mesej yang cuba disampaikan bahawa keperitan dan kesempitan akibat perang dan kemusnahan harta dan jiwa mempunyai kesan yang amat mendalam kepada setiap manusia.baik fizikal mahupun mental.lakonan tersebut benar-benar menyentuh hati sang manusia yang empati terhadap mereka.maka bagi saya, mesej yang cuba disampaikan itu telah berjaya.ini adalah satu bentuk contoh 'perjuangan'. 

dalam hidup ni, manusia perlukan matlamat dan perjuangan. sekiranya kita tidak punya kedua yang tersebut, maka itu bukanlah kehidupan atau kita boleh kata kehidupan yang sia-sia kerana setiap masa kita semua telah disumpah dalam kerugian!

"Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian - " (103:1-2)

secara logiknya, kita semua mahu yang terhebat, teratas, tertinggi dan segala macam 'ter' lagi. memang tuhan menyuruh kita meminta yang paling tinggi; 

"Apabila kamu meminta kepada Allah, mintalah al-Firdaus, sesungguhnya ia adalah syurga di tengah-tengah dan syurga yang paling tinggi". (Al-Bukhari: no.2790)

begitu juga dengan kehidupan kita di dunia.kita semua bercita-cita mahu memiliki segala yang terhebat. tetapi dek kerana usaha kita tidak setanding keinginan kita, maka kita tidak dapat menggapai apa yang kitainginkan itu.

"hendak seribu daya, tak hendak seribu dalih"

sekali lagi kita di dunia yang nyata yang penuh aman sentosa dan damai se enak-enaknya ini, kita ada ruang untuk menentukan perjuangan yang kita inginkan. kita ingin berjuang melalui pena atau papan kekunci (keyboard atau keypad). kita ingin berjuang melalui karya, lagu atau apa-apa yang kita rasa kita punya bakat ataupun tidak. kita ingin berjuang melalui media. kita ingin berjuang melalui wang dan tenaga.

lalu kita susuri jalan 'perjuangan' ini dengan penuh 'keimanan' padanya. kita bersangka baik dengan tuhan bahawa amalan kita diterima. zaman demi zaman berlalu lalu kita melatih pelapis generasi yang menghirup gaya 'perjuangan' kita. kita rasa mereka itu 'beriman' dengan 'perjuangan' itu sepertimana kita beriman sedangkan hati mereka hanya jatuh cinta kepada gaya dan habuannya. kerana ianya mudah dan agak glamor. tambahan pula ada tarikan jantina yang berlawanan. apa yang nak dihiraukan, ikhtilat (percampuran lelaki dan perempuan) itu boleh kita ketepikan kerana maslahah (kepentingan yang lebih utama) itu ialah menyampaikan mesej 'perjuangan' tadi. dan para 'rijal' ini akhirnya kecundang dalam 'perjuangan' mereka sendiri dek kerna ramai peminat dari golongan muslimat yang turut sama 'merasakan' 'perjuangan' mereka itu.sukses!

kita nak jugak cuba sedikit sedang nabi sudah berpesan: 

Dari Usamah bin Zaid r.a bahawa Nabi SAW bersabda : “Tidak ada suatu fitnah (bencana) yang lebih besar bahayanya dan lebih berleluasa selepas wafatku terhadap kaum lelaki selain daripada fitnah yang berpunca daripada kaum wanita.” (hadis riwayat bukhari dan Muslim)

lalu kita terus berfikir lagi. menyanyi juga dikira sebagai berjuang. nak menyedarkan orang ramai ni. pelik jugak bila hati ni terdetik; "aih...hidup sikit punya glamor dan mewahpun boleh kira 'berjuang' ke?....atas nama agama pulak tu". lepas tu nanti jawapan yang biasa kita dengar dari 'para pejuang' dan pengikut setia 'perjuangan' ini berkara; "sekurang-kurangnya ada usaha.."

kembali kepada para pelakon pentas Iraq tadi, mereka juga benar-benar 'beriman' dengan 'perjuangan' mereka tatkala 'jihad qital' wajib ke atas mereka. saya terdetik rasa kasihan dengan mereka ini. kenapa jadi begitu? semuanya kerana gara-gara fitnah akhir zaman.  

ultimatum sebuah perjuangan itu hanya terletak pada jiwa raga dan harta di medan. yang 'ter'hebat itu hanyalah menjual nyawa ini kepada tuhan dengan balasan yang paling hebat iaitu syurga.

"Wahai orang-orang yang beriman! Mahukah Aku tunjukkan sesuatu perniagaan yang boleh menyelamatkan kamu dari azab seksa yang tidak terperi sakitnya? Iaitu, kamu beriman kepada Allah dan rasulNya, serta kamu berjuang membela dan menegakkan agama Allah dengan harta benda dan diri kamu; yang demikian itulah yang lebih baik bagi kamu, jika kamu hendak mengetahui (hakikat yang sebenarnya)". (61:10-11)

tak sama berada di medan dengan ibadah sekali pun. tak sama orang yang berdakwah, belajar, berlakon, menyanyi hatta berzikir sekalipun dengan mereka yang berada di medan. 

Adakah kamu sifatkan hanya perbuatan memberi minum kepada orang-orang yang mengerjakan Haji, dan (hanya perbuatan) memakmurkan Masjid Al-Haraam itu sama seperti orang yang beriman kepada Allah dan hari akhirat serta berjihad pada jalan Allah? Mereka (yang bersifat demikian) tidak sama di sisi Allah, dan Allah tidak memberikan hidayah petunjuk kepada kaum yang zalim. 
(Sesungguhnya) orang-orang yang beriman dan berhijrah serta berjihad pada jalan Allah dengan harta benda dan jiwa mereka adalah lebih besar dan tinggi darjatnya di sisi Allah (daripada orang-orang yang hanya memberi minum orang-orang Haji dan orang yang memakmurkan masjid sahaja); dan mereka itulah orang-orang yang berjaya. 
Mereka digembirakan oleh Tuhan mereka dengan pemberian rahmat daripadanya dan keredaan serta Syurga; mereka beroleh di dalam Syurga itu nikmat kesenangan yang kekal. 
Mereka kekal di dalamnya selama-lamanya. Sesungguhnya Allah, menyediakan di sisiNya pahala yang besar.
(9:19-22)

“Barang siapa berpuasa sehari Fii Sabilillah, akan Allah jauhkan wajahnya dari api Neraka sejauh tujuh puluh musim gugur (tahun)“ Muttafaqun ‘alaihi.


“. . . Barang siapa meluncurkan satu anak panah di jalan Allah maka ia sebanding pahala memerdekakan seorang budak" . . .
HR. Ahmad,Tirmidzi deng​an sanad Shahih.

“Barang siapa ribath semalam di jalan Allah akan mendapat pahala sebagaimana seribu malam yang dilalui dengan puasa dan solat” Disahkan oleh hakim dan disepakati oleh Dzahabi

     “Berdiri sesaat Fii Sabilillah lebih baik dari Solat di malam lailatul Qadr di Hajar Aswad.
Riwayat Ibnu Hibban, Hadits Hasan.     

dah tu..takkan tak beriman dengan hadith pulak ya?

"Sesiapa yang mati tanpa mengambil bahagian dalam ekspedisi (Jihad), dan tidak mempunyai niat untuk berbuat demikian, meninggal dunia dalam bentuk jahiliyyah (ignorance)"
Riwayat Muslim

guide line perjuangan itu telah digariskan di dalam quran dan sunnah. bukan buat definisi sendiri. jadi tak payahlah nak beriya-iya cakap berjuang sangat. slow-slow sudah :)


LinkLeave a comment

menulis kerana apa? [Sep. 6th, 2011|01:24 pm]
Muhammad Abdullah
 bismillahirrahmanirrahim.

innalhamdalillah.

hmmmm...bila saya mula menulis perkataan 'dengan nama tuhan' di atas, secara otomatiknya saya bersopan serta beringat ketika mahu menulis. memang dalam hati ini rasa mahu menulis secara membuak-buak dan membabi buta kadang-kadang. tapi kalau diturutkan hati nanti kata orang melayu; mati. saya tidak mahu mati ketika menulis.

kemudian saya jadikan template seterusnya penegasan 'bersyukur kepada Allah' agar saya sentiasa beringat bahawa saat saya menulis ini adalah kerana nikmat dan limpah kurnia-Nya kepada saya. sedang otak saya ligat berputar-putar dan jari menari laju atas papan kekunci ini maka saya WAJIB bersyukur.

dalam mencari indentiti blog yang serba 'entah-apa-apa' ni, saya bagaikan lalang mengikut 'angin' yang bertiup di atas kepala ini.melompat-lompat dari satu blog ke blog yang lain, gaya bahasa saya menjadi rojak dan sangat tak 'kool'. sebenarnya bukanlah saya mahu mengejar 'kool' yang dimaksudkan itu. cuma keadaan di Doha ini memanglah tersangat panas.

terlalu ramai manusia menulis pada hari ini.kita ketepikan soal apa yang mahu ditulis.ada yang mengupas isu dalaman dan luar negara. ada yang mempromosi bisnes dan budaya. ada yang menumis resepi dan dan kuih raya. ada yang yang pariah serta murtad dengan selamba. apapun yang anda tulis itu semua adalah hak anda dan apa yang saya percaya, kelak di hari 'yang tiada gunanya pangkat,harta dan anak-anak', anda akan dipertanyakan tentang perbuatan anda.

hari ini sepatutnya berlaku satu perubahan baru setelah berlalunya ramadhan.

sekurang-kurangnya satu.kalau rasa sudah jatuh.bangun balik dan teruskan berlari.
LinkLeave a comment

dalam benak perantau [Jun. 11th, 2011|05:11 pm]
Muhammad Abdullah
 bismillahirrahmanirrahim.

innalhamdalillah..

dan seterusnya,

dalam benak ini lama tersimpan sejuta bayang ayat yang tidak tersusun rapi. nak diluahkan tanpa sebab adalah tidak masuk akal dan tidak adil bagi manusia yang lain nya.apa pun, ini adalah yang aku rasakan baik untuk aku.

tujuan aku menulis dalam benak ini adalah apa yang manusia lain mungkin terasa. setelah mengalami beberapa fasa pendewasaan dalam hidup ini, aku rasa ianya perlu dikongsi untuk manusia khususnya rakyat Malaysia untuk menilai di mana tahap kita berada.

terkadang aku merasakan pengalaman merantau ini perlu dirasai oleh semua ummat manusia khususnya di Malaysia. kenapa aku fokus dan khususkan kepada rakyat Malaysia? sebabnya kita perlu membuka minda lebih luas dan membetulkan persepsi serta mentaliti.

amaran: entry ini berbaur emosi.

pengalaman merantau adalah satu anugerah yang besar bagi diri aku. untuk menilai baik ataupun buruk pengalaman itu, pertama sekali ianya harus dinilai mengikut kaca mata Islam dan kehendak Allah dan rasul-Nya, BUKAN KEHENDAK DIRI SENDIRI! sebab apa kita meletakkan agama no.1 dalam hidup kita?sebab manusia tidak layak sama sekali untuk menentukan apa itu BAIK dan BURUK. sekiranya kita berdiri di atas akal semata-mata dan merasakan kita pandai dan layak bercakap mengenai urusan agama,berhati-hatilah! cermin diri kita sendiri dahulu dan rasakan bahawa azab tuhan pasti menimpa kita sekiranya kita bercakap mengikut selera sendiri mengenai hidup ini.

rata-rata manusia hari ini telah hilang sifat kemanusiaan yang fitrah.fitrah dah songsang dan akhlak dah tercemar.bila dikatakan rata-rata manusia tidak mempunyai asas aqidah yang kukuh, ramai yang masih sombong bodoh! justifikasi agama mengikut selera sendiri. mengambil Islam yang mana dia rasakan selesa dan mengikut apa yang dikehendakinya sahaja.
yang pertama, apabila merantau, mulakan dengan niat yang baik. niat yang baik akan membuahkan hasil yang baik. kalau dah niat yang baikpun susah nak timbul bila merantau, memang hasil kehidupan selepas tu penuh dengan kegampangan melainkan datangnya hidayah Allah. "sesiapa yang berhijrah kerana Allah dan Rasul-Nya, maka dia akan mendapat Allah dan Rasul-Nya.."

yang kedua, belajar memahami dan menilai budaya. mat saleh cakap "When you go to Roman, do as Romans do." apabila kita memahami budaya dan taboo sesuatu masyarakat itu, kita sedar tujuan kita merantau dan boleh kita nilai siapa kita. contoh, sekiranya kita merantau kerana ingin menuntut ilmu, maka berperangailah seperti kita menuntut. pelajar itu sifatnya lebih kepada bertanya, mengumpul maklumat dan kemudian beramal. sekiranya masyarakat di tempat negeri dia merantau itu macam haram jadah, maka amatilah ia dan jadikan teladan. ambil mana yang baik dan benci kepada mana yang buruk. sekiranya kita dapati di sekeliling kita penuh dengan masyarakat macam sial akhlaknya, tanyalah diri kita samada kita berusaha mencari tempat persekitaran yang baik ataupun tidak? dan yang paling penting, sekiranya kita bersikap suka men"stereotype", bencilah pada diri sendiri serta cepat-cepat blah dari tempat tu sebab kau seorang saja righteous.

sama juga jika sekiranya kita bekerja, maka perlakukanlah seperti pekerja yang dibayar kerana kepakaran bidang kita. sekiranya kita tidak selesa dengan karenah dan perangai masyarakat itu dan kita masih bekerja disitu, maka kita ini tak lain seperti pencacai yang hina kerana materialistik. part ni aku nak olah lagi.masyarakat melayu khususnya mempunyai satu jatidiri yang agak bangang kalau nak dikaji. kita mempunyai satu sifat suka "menegakkan benang yang basah".kita berpegang teguh dengan pendirian kita yang bangang dan mempertahankan kebangangan itu sampai kena sepak.itupun kalau masih nak sedar. memang benar hidayah itu milik Allah. tetapi, nikmat Islam itu adalah nikmat hidayah yang paling besar kita dapat sejak lahir dan kita WAJIB mempertahankan nikmat itu dengan terus pursue untuk mendapat hidayah yang serta beristiqamah dengannya.

yang ketiga, hidup secara bersederhana. apabila kita merantau, kita tahu yang kita tidak akan kekal ditempat tersebut maka kita hidup seadanya.kita redho dengan kekurangan kerana kita tahu bahawa kita akan kembali ke tempat asal kita. dari sini kita dah boleh kaitan bahawa kehidupan ini adalah satu perjalanan menuju ke akhirat. lainlah kalau kita tidak beriman dengan hari akhirat. rata-rata kita menuturkan rukum iman dengan cukup lancar dan berbicara macam rahib-rahib. kita tau hari kiamat dan akhirat itu pasti. kita tahu tanda-tanda akhir zaman tapi adakah benar-benar kita meyakininya? adakah kita menterjemahkan ilmu kita kepada amal?.

bagi aku ada satu pendekatan ekstrim yang aku nak ambil. ini adalah konsep aku sendiri.
LinkLeave a comment

check-list [Jun. 7th, 2011|04:57 pm]
Muhammad Abdullah
 Daripada Atha' Ibn Rabah meriwayatkan antara kelebihan mengingati mati ada 3.

1) Menyegerakan taubat.
2) Bersyukur@redho dengan kekurangan.(materialistik)
3) Tidak berlumba-lumba untuk mengejar dunia sesama manusia.








gua lambat-lambat dan tangguh-tangguh nak taubat.
gua cuak.
LinkLeave a comment

hidup berdasarkan prinsip "keluarga" [Apr. 16th, 2011|07:00 pm]
Muhammad Abdullah
[Tags|]

 Bismillahirahmanirrahim.

amma ba'd
segala puji bagi tuhan sekelian alam dan selawat ke atas baginda junjungan.

"Abu Amir adalah seorang buruh kasar yang bekerja diperantauan. Jauhnya tempat beliau bekerja adalah kira-kira selang 2 benua. Harapan kepada pekerjaan beliau adalah cuma sedikit wang yang meneruskan kehidupan anak isteri di negeri sendiri. Syarikat Abu Amir bekerja hanya memberikan cuti selama 21 hari setahun dan sekali pulang sahaja setahun.

Abu Amir nekad untuk bermusafir ke negeri orang walaupun terpaksa berjauhan dengan anak isteri yang hidup di bawah tanggungannya. Walaupun gaji Abu Amir sebanyak RM1000 sebulan, Abu Amir mampu untuk mengirim wang ke kampung sejumlah RM800 sebulan. Mujur syarikatnya menyediakan tempat tinggal dan makan. Setiap subuh Abu Amir akan menadah tangan ke langit memohon kepada tuhannya agar dikurniakan kesihatan supaya dapat terus berbakti kepada penciptanya dan menyara kehidupan keluarga.

Abu Amir fahan dan sedar bahawa tempat kerja ini hanya sementara dan apa yang penting adalah penerusan keluarga beliau. Abu Amir akan sentiasa berhubung dengan isteri bertanyakan khabar anak-anak yang jauh di mata tapi dekat di hati. Mujur isteri Abu Amir seorang wanita yang tabah dan solehah serta pandai hidup berdikari. Abu Amir juga tidak lupa kepada kedua ibu bapanya yang tinggal berdekatan rumahnya di kampung.

Setiap bulan Abu Amir mengirim wang, isterinya tidak lupa untuk membelanjakan wang itu kepada kedua orang tua Abu Amir. Alhamdulillah, bapa Abu Amir masih lagi bekerja dan sihat dalam menjalankan tanggungjawab terhadap keluarganya. Abu Amir selalu berjauhan dengan keluarga. Baik dari kedua orang tuanya, mahupun anak isterinya. 

Kehidupan Abu Amir di perantauan cukup enak dan menyenangkan. Rezeki Abu Amir melimpah ruah dek kerna kepandaian Abu Amir mengurut, maka tuhan kurniakan rezeki yang tidak disangka-sangka oleh Abu Amir. Ramai orang mengambil upah Abu Amir mengurut. Bakat yang ada itu tidak disia-siakan bahkan memberi manafaat kepada manusia yang lainnya. Kehidupan Abu Amir adalah mewah. Beliau mampu untuk makan yang sedap-sedap seperti Applebees, Nasi Mandy, KFC, McDonalds dan lain-lainnya. Beliau tidak lupa untuk menghiburkan diri beliau dengan menonton bola bersama teman-teman, berkelah, berkaraoke dan bergembira. Dimanafaatkan segala kemudahan tempat beliau bekerja untuk membeli belah barang-barang berjenama kerana negara tersebut tidak mempunyai cukai.

Abu Amir juga mampu untuk menunaikan umrah dan haji semasa diperantauan. Segala puji bagi tuhan, hidup Abu Amir adalah impian hidup orang dagangan pada hari ini. Suatu hari, Abu Amir didatangi berita tentang ibunya yang telah jatuh sakit di kampung walhal saat cuti Abu Amir masih lama lagi. Hati Abu Amir resah gelisah, tetapi memandangkan bapanya masih ada, Abu Amir berhenti kalut.

Selang sebulan berikutnya, Abu Amir sekali lagi dikejutkan dengan berita anaknya ditimpa kemalangan di jalan raya. Hati Abu Amir makin kusut dan tidak menentu. Setiap malam di masjid, Abu Amir berdoa sambil menangis teresak-esak meminta kepada tuhannya agar diselamatkan mereka yang berada di kejauhan. Kehidupan Abu Amir malah berubah, hidupnya makin menjadi sederhana. Hatinya sentiasa terbayang-bayang akan keluarganya itu. Wang yang dihantar semakin banyak demi mengharapkan perubahan kepada bencana yang menimpa keluarganya. Mana mungkin Abu Amir dapat hidup bersenang lenang sedang keluarganya yang jauh itu sedang dalam kesakitan!

Dalam pada itu, adik-beradik Abu Amir masing-masing memikirkan hal sendiri. Mungkin ada yang membantu dan mungkin ada yang tidak dapat atas dasar apa sekalipun. Mengenangkan nasib itu, Abu Amir memang tidak senang duduk. Segala makanan, kemewahan, keenakakan tilam dan kedinginan cuaca diperantauan tidak dapat membeli 'tidur lena' untuk Abu Amir. Siang malam Abu Amir memikirkan keluarganya. Abu Amir tiada lagi masa untuk diluangkan enjoy-enjoy walaupun sedikit. Hatinya itu sentiasa berdoa agar bisa dia terbang ke pangkuan keluarganya.

Abu Amir cuma mengharapkan anak-anaknya menjadi hamba yang soleh di sisi tuhannya. Rindu resah dan penat lelah serta pengorbanan Abu Amir hanyalah kerna mengharapkan redho dari tuhannya. Abu Amir mahu sekali menjadi orang yang berguna dikalangan manusia. Sementara menunggu waktu cutinya itu, Abu Amir tidak jemu berdoa serta berpesan-pesan kepada kebenaran dan kesabaran kepada teman-temannya.

Akhirnya, keadaan keluarga Abu Amir semakin tenat. Ahli keluarganya yang lain telah meminta Abu Amir untuk pulang berada di samping keluarga. Abu Amir nekad, walaupun sepulangnya nanti dia ke kampung, wang yang diperolehinya tidak banyak seperti yang dia perolehi diperantauan, dia nekad untuk pulang jua walaupun cutinya masih lambat. Dia nekad walaupun terpaksa meninggalkan segala kemewahan hidup demi keluarganya. Yang paling penting, demi tuhannya."



Gua renungi hidup ini adalah sebegitu. 

Institusi keluarga adalah yang paling rapat di dalam kepala otak kita. Setiap individu di dalam keluarga mempunyai kesan istimewa di dalam hati kita. Ini kerana ikatan kasih sayang serta kerangkulan darah daging yang menjadi asas kukuh dalam kita mengenal dunia. Kita dewasa bersama keluarga. Susah senang kita bersama keluarga. Bak kata pepatah melayu; "Air yang dicincang takkan putus."

Setaik mana, sebaik mana manusia yang bergelar keluarga ini lakukan, tetaplah kita tahu status mereka siapa di sisi kita. Di sini gua nak cakap bahawa definisi 'keluarga' itu bukanlah hanya ikatan darah daging cuma. Keluarga itu adalah mereka yang bergelar manusia yang mempunyai ikatan penting di dalam hidup kita. Seseorang yang kita sayang dan anggap sebagai keluarga sendiri. Mereka-mereka yang bersama kita ketika susah dan senang, ketika sedih dan gembira, ketika miskin dan kaya dan banyak lagi.

Bukankah indah sekiranya institusi negara itu terdiri dari PM sehingga ke rakyat jelata adalah keluarga? Yang di atas sentiasa memandang keluarganya yang di bawah. Yang kaya akan mengagihkan kekayaannya kepada keluarganya yang miskin seperti mana yang diperlakukan oleh Abu Amir. Tatkala musibah menimpa, hati si ahli keluarga tidak redho dengan kesusahan yang di alami oleh ahli keluarga yang lain saat dia diuji berseorangan.

Alangkah indahnya jikalau sebegitu.

Lalu tuhan berfirman : "Sesungguhnya orang-orang mukmin itu bersaudara..." (Al-Hujurat:10)

Maka kita-kita berteriak sebagai orang yang beriman (mukmin) yang ingin masuk syurga. Kita mengatakan bahawa manusia-manusia yang terdiri dari orang tua sehingga bayi di Palestin,Iraq,Afghanistan,Somalia, Chechen,Mindanao dan lain-lainnya adalah saudara kita. Kita mahu manusia memandang kita sebagai seorang mukmin. Apabila saudara-saudara ini di dalam kesaiktan yang amat, dimanakah perasaan keluarga itu?

Kita ingin meneruskan risalah nabi, kita mahu beriman sejenak, kita mahu tarbiyyah lalu kita membentuk "usrah" setiap minggu. Kita mahu berdakwah dan kita mahu menjadi orang berilmu supaya setiap amalan kita diterima oleh Allah, lalu kita belajar dan bersosial. Bukankah "usrah" itu bermaksud keluarga? Atas nama tuhan kita melakukan setiap perkara, setiap hari, setiap detik waktu kehidupan kita. 

Lalu nabi bersabda: "Seorang muslim dengan muslim yang lain adalah seperti binaan yang tersusun, sebahagiannya meneguhkan sebahagian yang lain" (Soheh Bukhari)

"Orang mukmin itu seperti satu jasad apabila satu anggota terasa sakit, seluruh badan akan merasainya..."

Dalam merealisasikan kehidupan sebagai seorang mukmin. Tahapan-tahapan kepada keimanan itu perlu disusur dengan penuh rapi dan teliti. Berbekalkan ilmu asas yang tuhan campakkan ke dalam diri kita iaitu "kemanusiaan", adakah kita sedar kehidupan apakah yang kita sedang lalui ini?

Hiburan meluak-luak mecurah ke muka kita lalu kita terpengaruh. Katanya Islam itu agama yang tidak melarang kita berhibur. Makanan-makanan yang lazat dan enak dijamu, kita melahap atas dasar merasa nikmat tuhan yang tersedia walhal Abdullah Ibn Mas'ud menangis apabila dihidang depannya daging anak kambing yang fresh dan lazat tahap gaban. Para sahabat yang lainnya bertanyakan kenapa beliau menangis?...lalu beliau menjawab, Rasulullah lebih utama dalam menikmati hidangan ini dan aku takut sekiranya aku dikurniakan nikmat sebegini di dunia, kelak di akhirat esok dikurangkan nikmat ku di dalam syurga.

Perasaan apakah itu? Best ke kalau rasa macam tu?

Cerita ni gua tulis laju-lahu lepas balik kerja. gua dah lama tak jumpa keluarga gua. 
wallahu'alam.
LinkLeave a comment

perempuan [Apr. 16th, 2011|05:41 pm]
Muhammad Abdullah
Apabila Allah memerintahkan wanita Islam supaya menutup aurat maka mereka pun menjawab kembali dengan mengatakan perasaan saya belum bersedia untuk menerimanya. Apabila sudah bertudung dan memakai tutup kepala maka wanita diarahkan pula untuk melabuhkan pakaian mereka dan menutup tudung sehingga menutupi dada maka mereka pun akan berkata lagi ini sesuatu yang menyusahkan dan perasaan saya semakin rasa tidak selesa dan tidak tenteram kenapa harus wanita yang menutup badan bukannya lelaki yang menundukkan pandangan ?

Takala Islam datang membawa hukum keharusan poligami kepada lelaki maka mereka pun melenting dan berkata ini bukanlah sebuah keadilan tetapi sebenarnya kejahatan daripada tuhan dan agama yang mahu menindas golongan wanita. Lelaki tidak wajar dan tidak boleh berpoligami ! Biarkan tuhan mengizinkan tetapi saya sama sekali tidak bersedia untuk suami berpoligami.

Kata-kata mereka yang selalunya dijadikan hujah ialah jika tuhan itu sendiri tidak suka diduakan maka kenapakah wanita-wanita ciptaan tuhan pula mahu diduakan sedangkan kami adalah wanita-wanita yang baik ? Demikianlah ujar mereka yang perasan dirinya sedang disayangi tuhan.

Melihatkan kaum lelaki memonopoli urusan agama maka mereka juga mahu ke depan dan mengambil peranan sebagai hakim dalam urusan syariah. Ketika melihat al-quran dan hadis ditafsirkan dan diajar oleh kaum lelaki maka mereka juga tidak berpuas hati dan mahukan kedudukan yang sama untuk boleh mentafsir al-quran dan hadis demi memastikan tiada kezaliman yang akan dilakukan ke atas diri mereka.

Maka ditafsirlah agama dan disyarahkanlah al-quran dan hadis mengikut kesesuaian mereka dan diterima mana-mana yang tidak menyalahi perasaan dan hawa nafsu mereka sedangkan yang dianggap menindas dan sukar diterima oleh perasaan maka akan tertolaklah ia.

Kita melihat golongan wanita sekarang dan kita merasa kasihan.

Kasihan kerana mereka sedang disesatkan oleh perasaan, hidup dalam keadaan perasan dan setiap hari meneruskan kehidupan demi memenuhi perasaan mereka terhadap sesuatu. Makan dan minum kerana perasaan, berkahwin kerana perasaan dan segala-galanya dilakukan dengan mengikut kehendak perasaan.

Allah swt sebagai Jin Lampu (Khadam kepada kaum wanita)

Di sisi wanita-wanita yang mempertuhankan hawa nafsu dan diri mereka sendiri ini kedudukan Allah swt disamping mereka tidak lebih dari sekadar Teddy Bear yang comel dan diseru serta dipeluk di saat kesunyian, kesedihan dan sebagai teman gomol ketika tidur buat menemani diri mereka dan buat mengadu kesusahan. Manakala di saat kegembiraan, ketika dating dengan "boyfriend" dan sewaktu teman lelaki ajak ke kedai makan maka Allah swt akan dilupakan. Sewaktu dalam dakapan kekasih hati dan lelaki yang dicintai maka soal halal haram akan dihilangkan daripada ingatan.

Seumur hidup mereka bermula daripada soal aqidah (mengenal Allah swt) dan mengenali rasul-Nya tidaklah diambil peduli atau diambil kisah seperti mana mereka mengenali dan mengambil pusing berkenaan artis-artis barat dan pujaan hati. Ibadah mereka sangat caca merba dengan alasan datang bulan sambil bermusim-musim lamanya tidak menunaikan solat dan penuh dengan kelompongan dan kejahilan apabila makna bacaan dalam solat langsung tidak dihiraukan.

Pun begitu mereka akan mengaku sebagai beragama dan sangat cintakan tuhan. Buktinya adalah melalui ucapan dan kad-kad cinta serta nasyid-nasyid yang mengembirakan serta bacaan doa-doa yang dibaca agar Allah swt menjaga mereka agar selama mereka keluar dari rumah dengan tanpa mahram, keluar ke panggung wayang dan berdating dengan pakwe atau kekasih mereka maka mereka akan dipelihara oleh Allah swt.

Bukanlah Allah itu jin lampu yang boleh diseru untuk menunaikan segala hasrat mereka ? apabila ada keperluan maka akan digosok-gosoklah Al-Quran dan dibacalah ia dengan air mata bercucuran kerana telah bercerai, ditinggalkan atau ditipu kekasih hati. Datanglah Allah sekonyong-konyong dan bertanya mereka apakah hasrat kamu ?

Maka mereka pun akan memintalah kepada Allah itu ini...begini dan begitu...lalu berkata : "Thank you Allah.." kalau ada- apa lagi nanti i call you again...i love you...you have been so nice to me...i love you Allah...dengan wajah ceria, senyuman gembira kerana Allah telah memakbulkan hasrat mereka.

Hakikatnya mereka lebih mengasihi pakwe, suami dan kekasih mereka melebihi Allah swt, mereka mensyirikkan-Nya setiap masa tetapi itu tidak mengapa yang penting perasaan mereka terjaga.

Bukankah Islam ini datang untuk menjaga perasaan mereka ? Bukankah Allah itu teddy bear mereka ? Bukankah nabi salallahualaihiwassalam itu adalah rasul yang datang membawakan Islam sebagai motivasi kepada mereka agar dapat berjaya dalam peperiksaan, agar anak-anak mereka taat kepada mereka dan agar suami-suami mengasihi mereka ?

apa yang penting dalam hidup ini ialah diri mereka....perasaan mereka itulah lebih penting daripada bumi dan langit....

Kerana mereka adalah tuhan...

Perasaan itu sebenarnya adalah nafsu yang membawa mereka kepada kehancuran. Syaitan yang sedang menunggang hawa nafsu dan perasaan mereka kepada kesesatan dan mengikut jalan-jalan yang membawa kepada kegelapan.

Islam melarang mengikuti nafsu tanpa batasan

Ramai wanita tidak menyedari bahawa sebenarnya apa yang dianggap sebagai perasaannya itu hakikatnya adalah nafsu. Perasaan cinta itu adalah nafsu, perasaan sayang itu adalah nafsu dan perasaan suka dan berkehendak itu juga adalah nafsu. Nafsu ini boleh membawa kepada kerosakkan dan kehancuran jika tidak dapat dikawal oleh keimanan.

Allah swt berfirman yang bermaksud : “Sesungguhnya nafsu itu selalu menyuruh kepada kejahatan.” (Yusof : 53)

Manakala dalam ayat yang lain Allah swt berpesan yang bermaksud : “Janganlah kamu mengikuti hawa nafsu kerana ia akan menyesatkan kamu dari jalan Allah. Sesungguhnya orang-orang yang sesat dari jalan Allah akan mendapat azab yang berat, kerana mereka melupakan hari perhitungan.” (Shaad : 26)

Perasaan manusia itu terbahagi kepada dua, satu ialah bahagian yang fitrah yang menyeru kepada kebaikan dan hati nuraini serta naluri yang menuju kepada kebaikan manakala satu lagi bahagian ialah ruangan syaitan dan pintu masuk kepada kejahatan serta menjadi ruang serta alat untuk digunakan oleh Iblis dan syaitan. Perasaan yang kedua dikenali sebagai emosi dan rasa-rasa di hati yang didalangi oleh kehendak dan kecintaan kepada sesuatu. atau emosi yang terzahir melalui hasil pemikiran seseorang terhadap sesuatu perkara atau sebagai tindak balas terhadap kejadian yang menimpa dirinya.

Bagi perasaan dalam bahagian pertama maka ianya tidak salah dan Islam menitik beratkan persoalan hati dan perasaan manusia. Ini kerana dalam Al-Quran terdapat banyak ayat-ayat Allah yang mengajarkan hamba-hamba-Nya untuk menjaga hati dan perasaan manusia lain.

Firman Allah swt yang bermaksud :“Orang-orang yang menafkahkan hartanya di jalan Allah, kemudian mereka tidak mengiringi apa yang dinafkahkannya itu dengan menyebut-nyebut pemberiannya dan dengan tidak menyakiti (perasaan si penerima) maka mereka memperoleh pahala di sisi Tuhan mereka. Tidak ada kebimbangan terhadap mereka dan tidak (pula) mereka bersedih hati.” (Al-Baqarah : 262)

Manakala dalam ayat yang seterusnya Allah swt berfirman yang bermaksud : “Perkataan yang baik dan pemberian maaf itu adalah lebih baik daripada sedekah yang diiringi dengan sesuatu yang menyakitkan (perasaan si penerima). Allah Maha Kaya lagi Maha Penyantun.” (Al-baqarah : 263)

Berdasarkan ayat di atas, menjaga hati dan perasaan manusia sememangnya merupakan salah satu daripada suruhan agama. Begitu juga dengan perintah supaya tidak bercakap kasar, menghormati orang tua dan tidak meninggikan suara di hadapan mereka serta lain-lain hal yang berkait bab akhlak dan adab yang diajarkan di dalam Islam semuanya adalah bertujuan untuk menjaga hati dan perasaan manusia kerana Allah swt memuliakan orang-orang yang berakhlak yang pandai memelihara hubungan baik dengan Allah dan hubungan baik dengan sesama manusia dan makhluk-makhluk-Nya.

Daripada Ibn Mas’ud ra bahawa rasulullah salallahualaihiwassalam bersabda : ““Apabila kamu bertiga , maka janganlah dua orang berbisik-bisik tanpa disertai oleh yang seorang lagi , kecuali kamu berada dengan orang ramai , kerana perbuatan tersebut akan menyakitinya (orang ketiga tadi).” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

Walaubagaimanapun, disebalik segala suruhan supaya menjaga hati dan perasaan manusia kerana ianya merupakan perintah agama maka Allah swt juga memerintahkan manusia supaya tidak mengikut hawa nafsu dan perasaan sehingga melampaui batasan dan menjadikan ianya kiblat ikutan dalam kehidupan.

Ini ialah bahagian kedua perasaan manusia yang menjadi bahan dan alat tunggangan syaitan dalam menyesatkan kaum wanita serta anak adam.

Wanita Melayu mem”Pertuhan”kan Perasaan

Situasi umat Islam sekarang semakin parah dan berada dalam keadaan yang sangat tenat apabila kaum wanita mereka telah pun dikuasai oleh kejahilan dan hawa nafsu yang bernama perasaan.

Melalui perasaan sesuatu hukum agama boleh diterima atau ditolak secara mentah-mentah dan dengan perasaan seseorang wanita boleh mentafsirkan al-quran dan as-sunnah sekalipun tidak boleh berbahasa arab dan jahil tentang hokum hakamnya. Apa yang penting ialah memuaskan hati dan perasaannya.

Mereka beragama juga demi kerana menghilangkan rasa bersalah dan kerana mahu menjaga kestabilan perasaannya. Agama mampu menjaga perasaan dan merasakan diri mereka sedang dalam keadaan dirahmati dan dilindungi oleh tuhan. Perasaan demi perasaan kaum wanita menjadi panduan dalam kehidupan apabila segala-galanya bermula daripada soal jodoh, makanan, pekerjaan dan kehidupannya adalah ditentukan oleh perasaan dan bukanlah lagi Al-Quran dan As-sunnah mahupun Allah selaku tuhan.

Di dalam sebuah forum wanita yang dianjurkan oleh sebuah persatuan wanita maka berbicaralah orang-orang di dalamnya berkenaan hal-ehwal kaum wanita. Segala isu dan cerita yang terkeluar adalah tidak menyalahi lima perkara iaitu : tentang isu yang menyentuh perasaan, apa perasaan kita, kenapa kita berperasaan seperti itu, penegasan bahawa perasaan perlu dijaga, perkongsian perasaan antara satu sama lain.


Sikap mereka ini jelas menunjukkan bahawa mereka telah kufur kepada tuhan dan mempertuhankan perasaan dan hawa nafsu mereka dengan menjadikan ianya bukan sahaja sebagai Rabb sembahan, Illah dan ikutan sebaliknya menjadikan perasaan mereka sebagai berhala-berhala yang disembah setiap masa dan ketika.

Tanyakanlah mereka kenapakah kamu bersolat ?

Mereka akan menjawab kerana solat itu dapat membuatkan hati menjadi tenteram dan perasaan saya menjadi tenang. Kasihan mereka yang sudah terkeliru dalam sembahan apabila menyangka bahawa kehidupan mereka itu sebenarnya untuk memenuhi perasaan mereka sendiri bukannya untuk mengabdikan diri kepada tuhan di waktu senang dan di waktu sempit.

Kasihan dengan generasi masa depan kerana mereka sama sekali tidak akan bertemu dengan zaman kegemilangan. Masakan umat boleh gemilang jika wanitanya masih tenggelam dalam khayalan perasaan. 
 

dirembat dari ustaz.
Link1 comment|Leave a comment

bila nak kawen? [Mar. 9th, 2011|09:18 am]
Muhammad Abdullah
[Tags|]

Nampak tak gua sediakan link kat atas tu? ada [thoughts] ----- gua ada sorang kawan namanya harith. member gua dari kecik sampai dewasa. gua teramatlah suka mamat tahap gua suka sushi.

gua terbaca entri dia yang best seraya memilih untuk me'copy paste'kan dekat sini. maka, marilah membaca.


Selingan

Sudah sekian lama semenjak tulisan saya yang terakhir. Saya sempat bermuhasabah beberapa hari yang lepas mencari sebab kelembapan penghasilan entri saya. Memang masa tidak begitu menggalakkan untuk saya menulis. Tetapi, itu tidak cukup untuk dijadikan alasan. Saya memilih untuk menulis sebagai latihan untuk berfikir. Kerana dengan berfikir, hati lebih dekat dengan Tuhan, lebih jauh daripada perkara yang mensia-siakan. Saya harus terus berjuang untuk menulis. Untuk terus berfikir tentang kehidupan. Dan terus berjuang mendekatkan diri dengan Tuhan.

Intro

Entri kali ini ditulis atas dasar kemanusiaan. Atas rasa cinta sesama manusia yang datang daripada ibu dan bapa yang sama, Adam dan Hawa.

Tidak lama dahulu, saya ada berkongsi nasihat dengan seorang kawan. Seorang perempuan. Dia sudah mengambil keputusan untuk berumah tangga. Cumanya, masih belum bertemu dengan jejaka pilihan hatinya.

Rancanglah pengakhiran kita

Saya mulakan nasihat dengan mengingatkannya tentang pentingnya kita merancang tentang akhir kehidupan kita. Pernikahan itu hakikatnya adalah satu ikatan hati. Apabila kamu menerima nikah seorang jejaka, kamu telah berikrar untuk mengikat hati kamu dengan hati dia. Ikatan ini akan banyak mempengaruhi perjalanan hidup kita seterusnya. Kita tidak pasti bila akhirnya kita di atas dunia ini. Maka, sebaiknya kita pastikan perjalanan kita sentiasa dekat dengan rahmat dan redha Allah.

Kita kena ingat, hati yang baik tidak boleh diikat dengan hati yang jahat. Itu sunnah atau ketentuan Allah yang tak boleh kita sanggahi. Jadi, bila sudah terlintas niat di hati untuk membina rumah tangga, atau dalam bahasa yang agak kasar, 'mengawan', bolehlah kita gandakan usaha untuk membersihkan hati dengan mendekatkan diri dengan Tuhan dan menabur bakti sesama insan.

Saya menggunakan istilah 'mengawan' kerana saya ingin merefleksi perbuatan muda-mudi sekarang yang menjadikan hubungan lelaki-perempuan seperti hubungan kebinatangan jantan-betina. Saya mohon maaf andai ada yang tersinggung. Tapi, niat saya hanya untuk memberi gambaran yang paling tepat tentang realiti semasa.

Nilai seorang lelaki pada perbuatannya

Nilailah seseorang lelaki itu pada "tangan" dan "kaki"-nya, bukan pada "lidah"-nya. Kerana, apa yang keluar daripada lidah bukanlah penanda yang tepat untuk apa yang tersirat di hatinya. Lidah ini ada kecenderungan untuk berbohong. Yang buruk boleh nampak cantik. Yang salah boleh nampak betul. Iklan "Mee Sedap" pun mengiktiraf apabila berkaitan dengan soal kata-kata, lidah boleh berbohong. Nabi S.A.W. pun bersabda, "Bukankah hasil tuaian lidah manusia itulah yang menghumbankan muka mereka ke neraka?" (Riwayat at-Tirmidzi, an-Nasa'ei, Ibnu Majah dan Ahmad).

Tapi amalan atau perbuatan adalah manifestasi kepercayaan dalam hati. Akhlak seorang lelaki itu adalah 'buah' imannya. Kalau baik imannya, baiklah akhlak atau amal perbuatannya. Betul, kita boleh berpura-pura dengan akhlak dan perbuatan. Tapi kepura-puraan itu tak akan bertahan lama. Oleh itu, saudari-saudari sekalian, semaklah dan telitilah akhlak dan tingkah seseorang lelaki itu sebelum anda lekas melafazkan kasih dan cinta. Periksalah kebiasaan dan hobinya. Bertanyalah tentang sikapnya terhadap solat lima waktu, ilmu dan agama. Lihatlah cara si dia berpakaian. Perhatikan reaksinya apabila berdepan dengan orang tua dan orang miskin. Tengoklah cara dia berbelanja. Pastikan tempat-tempat yang kerap dia kunjungi. Kalau boleh, kurangkan percakapan dalam pemerhatian kita. Kerana kita sudah pun tahu kebolehan lidah untuk membayangi kebenaran. Walaubagaimanapun, bertanyalah bila tidak pasti. Takut-takut kita yang salah anggap.

Soalan cepu emas

Setelah cukup masa yang kita gunakan untuk menilai "tangan" dan "kaki" si lelaki tadi, tibalah masa untuk kita bertanyakan dia soalan yang ditunggu-tunggu, soalan cepu emas. Apakah dia soalan tersebut? Adakah ia "How do you feel about me? ataupun "Will you marry me?"?

Yang menariknya tentang soalan ini, anda sendiri perlu mampu untuk menjawabnya dengan tepat dan yakin sebelum anda boleh bertanyakan soalan ini kepada orang lain. Dan dalam pengalaman yang saya ada, jarang-jarang orang boleh bermain lidah memutar-belit cerita apabila mennjawab soalan ini.

Soalannya berbunyi: "Gambarkan kepada saya hari pengebumian awak." Minta si dia ceritakan kepada kita bagaimana dia mahu nyawanya diambil, bagaimana dia mahu dikenali sewaktu akhir hayatnya, siapakah yang akan mengimami solah jenazahnya, siapa pula orang-orang yang akan datang menziarahi pada hari pengebumiannya, dan segala yang berkaitan dengan hari yang penuh bermakna tersebut. Seperti yang saya katakan tadi, sangat penting untuk kita sendiri menjawab persoalan ini sebelum kita boleh bertanyakannya kepada orang lain. Kerana, kalau kita belum pernah mencuba untuk menjawab soalan ini, susah untuk kita menilai jawapan yang orang lain berikan. Dan, susah untuk lidah bermain kata-kata kerana dalam soalan ini terdapat persoalan ajal dan maut.

Tanyakan soalan ini kepada orang yang kita mahu kongsi hidup bersama. Bukannya soalan yang berkaitan dengan masa hadapan atau cita-cita hidup yang banyak dihiasi angan-angan yang tidak pasti. Tapi kematian itu pasti. Dan kematian yang baik (husnul khatimah) itulah wawasan hidup kita.

Kenapa target-nya wanita?

Saya sengaja meletakkan golongan sasaran entri kali ini untuk wanita. Keputusan untuk berumah tangga adalah satu keputusan yang besar yang mampu menentukan arah dan corak perjalanan hidup kita. Dan kita sedar, sebagai orang Islam, talak itu berada dalam tangan lelaki. Jadi, mereka (orang laki-laki) ada peluang atau kuasa talak untuk melepaskan diri daripada perkahwinan yang dibina atas dasar yang salah. Bagi wanita, keadaannya berbeza. Kalau mereka terjebak dengan perkahwinan dengan lelaki yang tidak soleh, yang tidak mampu untuk membina akhirat yang cemerlang, tidak mudah bagi mereka untuk melepaskan diri dari belenggu hubungan tersebut. Makanya, lebih penting bagi wanita untuk berhati-hati dan berfikir tentang masalah ini berbanding laki-laki.

wAllahu 'alam
Link2 comments|Leave a comment

Pengalaman Mendewasakan Kita [Mar. 8th, 2011|03:43 pm]
Muhammad Abdullah
Bismillahirrahmanirrahim,

Innalhamdalillah,

Tajuk di atas dah cukup membuatkan kita kembang-kuncup hidung berfikir. Sesetengah manusia sangat berbangga dengan pencapaian dalam hidupnya sehingga menjadi orang seperti hari ini dan sesetengah mereka memaki-hamun sambil menendang tanah dek kerana kekusutan. Ada yang senyum dan ada yang menangis.

Ada yang mendabik dada dengan penuh keyakinan umpama King Leonidas dalam filem '300'. Orang yang semacam ini amat jarang dijumpai pada hari ini. Orang yang rembesan adrenalin-nya sentiasa mengalir laju dalam darah mereka ketika susah mahupun senang. Ada orang semacam Summer Finn di dalam '500 Days of Summer'. Orang semacam ini juga payah nak dijumpai kerana sentiasa tidak tahu apa yang hendak dibuat dan apa yang perlu diputuskan dalam hidup ini. Mereka hanya mengikut arus dan kebanyakkan mereka ini banyak 'berfikir' melalui hati daripada menggunakan otak.

Ketika gua darjah 5 di bangku sekolah dulu, pernah seorang cikgu matematik gua bertanyakan kepada kelas kami. Dia menceritakan ada 2 jenis manusia. Manusia yang pertama (A) dan yang kedua (B). Diberikan satu situasi kepada kami yang ketika itu baru berusia 11 tahun, ada lelaki dan juga perempuan. Situasi mamat A dan B yang sedang mengayuh rakit menuju satu destinasi yang entah mana halapun tak tahu. Dalam menongkah arus itu, kedua-dua mamat ini masing-masing mempunyai personaliti yang berbeza.

Senario yang diberikan ialah ada arus yang kuat dan ada arus yang stabil. Mamat A ialah seorang yang konsisten, mengayuh dengan kelajuan 10km/j yang mana ketika arus kuat ataupun stabil, tetaplah dia dengan kayuhannya yang macam itu jugak. Manakala mamat B ini tidak konsisten kayuhannya, ketika arus laju dia akan kayuh laju-laju sehingga berpeluh sakan dan ketika arus stabil dia akan "lek-lek lu~" sambil-sambil kayuh secara santai umpama bercuti di Langkawi.

Maka, cikgu gua itu bertanyakan kepada kelas kami; yang mana satukah kami?.....di dalam kelas seramai 20 lebih orang itu, hampir kesemuanya mendakwa dialah 'mamat A'. Hanya gua dan seorang awek cun berketurunan klate yang menjawab dia 'mamat B'. Adapun takwilan kepada sifat mamat A dan B itu tidak disyarahkan kepada kami ketika itu dan terus melompat masuk ke topik pecahan. Apapun, cerita ini adalah 15 tahun lepas dan semua kami entah ingat,entah lupa. Yang penting, aku masih ingat lagi suasana kelas itu berserta tahap ISO yang lebih kurang 400 waktu itu dan kedudukan matahari agak condong 45 darjah ke barat.

Sehingga kini takwilan yang sebenar (tepat dan jitu) mengenai sifat mamat A dan B itu terus menjadi tanda tanya dalam diri gua sehingga detik gua menaip cerita ini. Ini adalah sebahagian pengalaman gua ketika di bangku sekolah yang terus mendewasakan gua dari hari ke hari. Walaupun gua tidak tahu memaknai apa cerita cikgu gua tu, tetaplah memori ini membesar bersama gua.

Kita semua bersetuju bahawa perkataan 'mendewasakan' bukanlah berasal dari perkataan 'dewa' yang membawa maksud 'orang bawahan tuhan'(memiliki darjat yang tinggi) atau ala-ala malaikat. Ianya juga tiada kena mengena dengan kumpulan rock Indonesia iaitu 'Dewa 19' dan juga komik Hong Kong 'Dewata Raya'. Pendewasaan ialah satu proses kita menambah kematangan dalam berfikir dan juga bertindak. Proses ini terbentuk dengan pengaruh persekitaran seperti cara kita dibesarkan, latar keluarga, pendidikan, pergaulan dengan manusia-manusia yang lain dan juga interaksi dengan tuhan.

Baca ini elok-elok: penyataan 'Pengalaman Mendewasakan Kita' adalah penyataan yang berbaur paksaaan. Kita 'terdewasa' akibat pengalaman yang mengajar kita supaya menjadi lekas dewasa. Tanpa 'pengalaman', kita tak 'terdewasa'. Walaubagaimanapun, ini hanyalah pendapat gua dari sudut bahasa.

Ada satu sudut misteri lagi yang perlu dikupas dalam penyataan ini. Apakah ukuran dewasa yang kita maksudkan? Apakah piawaian yang digunapakai untuk menilai kita sudah dewasa ataupun belum? adakah ketika tubuh badan mencapai tinggi melebihi 150cm?adakah mampu makan sehingga 4 pinggan? adakah sudah mampu bekerja? adakah sudah mampu berkahwin dan beranak pinak? adakah sudah aqil baligh? Jadi, dimanakah tahap ukuran 'kedewasaan' kita? Sebagai seorang muslim, tahap kedewasaan kita hanyalah dapat diukur melalui kacamata Al-quran dan sunnah.

Tuhan meletakkan garis had 'aqil baligh' sebagai kayu ukur tahap kedewasaan kita. Tatkala usia mencapai 15 tahun bagi lelaki secara umumnya dan datang haidh bagi wanita, maka secara rasmilah kita menjadi dewasa seraya memikul tugas sebagai mukallaf yang menanggung dosa dan pahala. Apakah tuhan begitu kejam sehingga budak hingusan tingkatan 3 terpaksa menanggung dosa. Bukan ke baru nak amek PMR? Bukan ke waktu itu fasa baru nak 'up' dan jiwa masih memberontak? Bukankah baru nak berjinak-jinak dengan dunia dengan aksesori (baca: jerawat) sambil bercinta monyet? bukankah ini 'fitrah' manusia?!!

Maha suci tuhan yang menciptakan manusia dan maha mengetahui fitrah sebenar manusia

Bercerita mengenai 'pengalaman' pula, ada zillion ummat manusia yang bertebaran di atas muka bumi ini dari zaman ke zaman. Ada yang susah dan ada yang senang. Ada pelbagai juta belas ratus ribu ragam dan kisah hidup. Ada yang terselamat dan ada yang diazab. Ada yang berpengalaman seperti Adam alaihissalam yang dari syurga turun ke bumi. Ada yang berpengalaman kasar seperti Leonidas yang dicampak ke dalam hutan untuk melawan serigala dan segala bagai. Ada yang 'selamba yaya' seperti Summer Finn bercinta dan 'blah' begitu saja tanpa memikirkan sebab dan alasan yang kukuh. Hanya mengikut hati.

Apapun kisah hidup dan latar belakang anda, tuhan telah memberikan manusia satu senjata yang hebat gila tahap melampau-lampau sampai pedang kilat "Zeus" yang "Kratos" rembatpun tak mampu menandingi senjata ini. Itulah dia 'pilihan'. Tuhan memberikan kekuatan memilih kepada manusia. Manusia mampu memilih apa saja yang dikehendakinya. Pilihan yang dibuat oleh manusia adalah di dalam pengetahuan Allah. Itu kuasa-Nya yang kita tidak boleh sangkal. Dikurniakan akal supaya befikir dan bertindak. Bertindak untuk memilih. Jadi tuhan sediakan pilihan yang berbagai jenis untuk manusia nikmati dan ingat!, setiap pilihan ada akibatnya.

Maha suci tuhan yang mengatur dan mentadbir sekelian alam dan manusia

Ada pengalaman yang baik dan ada yang buruk. Pengalaman inilah yang mendewasakan kita di atas pilihan kita ataupun tidak. Kita lihat manusia berubah saban hari. Ada yang tersentak dan disentak. Kita melihat manusia dewasa selepas balik haji. Dewasa setelah berkahwin. Dewasa setelah dibuang universiti. Dewasa setelah dipukul tok kadi. Dewasa setelah eksiden motor. Dewasa setelah disambar petir, dan macam-macam lagi. Pengalaman ini semua telah 'mendewasakan' mereka. Bangunnya mereka setelah 'jatuh' ini adalah bukti bagi mereka yang berfikir dan 'terdewasalah' mereka ini. TETAPI, ada jugak yang tak dewasa dewasa. Mungkin masih kabur. Mungkin buat tak reti atau tak paham bahasa. Mungkin juga juga pintu hati dah tertutup dek kerna dosa menyelaput. Mungkin juga belum sampai hidayah tuhan.

Jadi, sementara hidup dan bernafas dan masih sihat terkinja-kinja. Pilihlah untuk menaadah tangan secara terus terus menerus tanpa henti untuk memperoleh hidayah. Bukan awek bernama hidayah. Tetapi hidayah yakni petunjuk dari tuhan untuk terus mendewasakan kita supaya lebih rapat dengan tuhan dan terus berfikir berpadukan 'manual agung' yakni Al-Quran dan sunnah.

Manusia dewasa dinilai mengikut taqwanya terhadap tuhan.

"Kerana Tuhan Untuk Manusia"

p/s: tiada kena mengena dengan motto UTM.
LinkLeave a comment

navigation
[ viewing | most recent entries ]
[ go | earlier ]